Sejarah Ayah Nabi Muhammad ﷺ, Abdullah

Sejarah Ayah Nabi Muhammad ﷺ, Abdullah. ^Abdul-Muttalib memelihara sepuluh putranya, dan menggali kembali sumur Zamzam, seperti yang ia impikan.

Istri kedua Nabi Ismail Alaihissalaam adalah Siti Ra^lah(1), putri Mudad dari suku Jurhum. Dia melahirkan dua belas (12) anak laki-laki untuknya. Dari mereka lahir Nabit dan Qaydar, dan dari keduanya secara khusus, Allah Ta'ala membuat sekelompok orang Arab berlipat ganda.

Orang Arab terdiri dari dua cabang, yang pertama adalah orang Arab asli (al-^Aribah) Yaman. Yang kedua adalah cabang orang-orang Arab yang merupakan keturunan Nabi Ismail Alaihissalaam. Mereka dikenal sebagai al-Musta^ribah (secara harfiah berarti mereka yang menjadi orang Arab). Disebut demikian karena Nabi Ibrahim dan putranya Ismail bukan orang Arab.

Meski begitu, Nabi Ismail dibesarkan di Makkah. Dia belajar bahasa Arab dan merupakan yang pertama di antara orang-orangnya yang berbicara bahasa Arab dengan sebaik-baiknya. Dia menikah dengan seorang wanita Arab. Anak-anak Ismail menikah dengan orang Arab dan anak-anak mereka menikah dengan orang Arab. Oleh karena itu, keturunan Nabi Ismail Alaihissalaam. berasal dari Arab Musta'ribah.

Nabi Muhammad ﷺ berasal dari cabang Musta^ribah Arab karena garis keturunannya kembali ke Nabi lshmail, Alaihissalaam, melalui ^Adnan (2). Allah Ta'ala menjadikan Nabi lsmail Alaihissalaam, seorang utusan ke banyak suku Arab di wilayah itu. Dikatakan bahwa dia meninggal di Makkah, dan dimakamkan di sana di al-Hijr, di mana ibundanya yang mulia dimakamkan.

Orang tua Nabi Muhammad ﷺ sama-sama berasal dari suku Quraisy, di Makkah, yang sekarang disebut Arab Saudi. Quraisy adalah suku dengan peringkat tertinggi di antara suku-suku Arab. Ibu Nabi Muhammad adalah Aminah putri Wahb, dari keluarga Zuhrah, dari suku Quraisy. Ayah Nabi Muhammad adalah ^Abdullah, putra ^abdul-muthalib. ^Abdul-muthalib sangat dihormati di masyarakat Makkah pada saat Nabi Muhammad lahir. Dia bertugas menyediakan air dan makanan untuk para peziarah yang datang ke Mekah, yang merupakan posisi yang sangat bergengsi untuk dipegang, namun bertahun-tahun sebelum kelahiran Muhammad ﷺ, Abdul-Muttalib tidak merasa dirinya berada dalam posisi yang begitu tinggi.

Pada zaman dulu, sumur di Mekah yang digali untuk oleh siti Hagar (istri Nabi Ibrahim) dan Nabi Ismail. Sumur Zamzam itu telah ditutup. Sebelum anaknya ^Abdullah (ayah Muhammad ), ^Abdul-muthalib bermimpi sedang menggali sumur yang diberkahi itu. Namun, orang-orang Quraisy berusaha mencegahnya menggali sumur itu. ^abdul-muthalib merasa lemah dalam sukunya, karena ia hanya memiliki satu anak laki-laki. Dia merasa jika dia memiliki banyak anak laki-laki, orang tidak akan memperlakukannya dengan buruk. Dia bersumpah bahwa jika Tuhan memberinya sepuluh putra, dia akan mengorbankan yang terakhir dari sepuluh ini di Ka'bah(3).

Tuhan memang memberikan ^Abdul-Muttalib sepuluh putra. Putra kesepuluh adalah ^Abdullah, yang akan menjadi ayah Nabi Muhammad ﷺ . ^Abdul-Muttalib sangat menyukai putra kesepuluh ini. Namun, ^Abdul-Muttalib ingin menepati sumpahnya. Dia bersiap untuk menyembelih ^Abdullah. Saat itu, orang-orang Quraisy berkata kepada ^Abdul-Muttalib, ”Jika kamu menyembelih anakmu, maka orang lain akan menirumu dalam hal ini dan mulai menyembelih anak laki-laki mereka untuk alasan yang sama. Kami melihat ini sebagai hal yang buruk!”

Oleh karena itu, ^Abdul-Muttalib menemui seseorang untuk meminta nasihat. Orang ini berkata, “Siapkan sepuluh unta untuk disembelih melawan anakmu. Gambarlah, dan lihat apakah panah mengatakan untuk menyembelih unta atau anakmu. Jika mereka mengatakan anakmu, tambahkan sepuluh unta lagi dan gambarlah. Terus tambahkan sepuluh unta dan gambar sampai panah mengatakan untuk menyembelih putranya. Inilah yang tidak mereka katakan kepada unta-unta itu sampai 100 ekor unta ditempatkan. Akibatnya, ^Abdul-Muttalib menyembelih 100 unta sebagai ganti putranya ^Abdullah, calon ayah dari Nabi kita .

^Abdul-Muttalib memelihara sepuluh putranya, dan menggali kembali sumur Zamzam, seperti yang ia impikan. Alih-alih disembelih saat bayi, ^Abdullah tumbuh menjadi salah satu pria paling tampan. Suatu hari, ^Abdullah sedang berjalan dengan ayahnya dan melewati seorang wanita dari suku bernama Asad. Wanita itu memanggil ^Abdullah, ”Mau kemana ya ^Abdullah?” Dia berkata, “Ke suatu tempat bersama ayahku. Dia berkata, "Aku akan memberimu unta sebanyak yang disembelih di tempatmu jika kamu melakukan hubungan seksual denganku sekarang."

^Abdullah memberitahunya, ”Saya sibuk.” Kemudian dia mengucapkan sebuah syair yang artinya, ”Saya lebih memilih mati daripada melakukan hal yang menjijikkan seperti itu. Anda tidak menyebutkan kami menikah. Jadi bagaimana saya akan melakukan apa yang Anda minta? Kemudian pada hari yang sama, ^Abdullah menikahi Aminah, yang pindah ke rumah ^Abdullah malam itu. Keesokan harinya, setelah menyempurnakan pernikahan, ^Abdullah kembali melewati wanita Asad yang sama. Pada hari ini, wanita itu tidak mengatakan apa-apa padanya. Dia penasaran dengan perubahannya dan bertanya mengapa dia tidak berbicara seperti hari sebelumnya. Dia menjawab, “Kemarin aku melihat cahaya di wajahmu. Aku tidak melihatnya hari ini."

^Abdullah melakukan perjalanan untuk berdagang di Madinah di mana paman dari pihak ibu tinggal. Dia jatuh sakit di Madinah dan meninggal di sana pada usia muda dua puluh lima tahun, meninggalkan seorang istri yang sedang hamil.

Bersambung episode berikutnya...

Keterangan:

1 Para ahli silsilah berbeda pendapat tentang namanya. Ada yang bilang as-Sayyidah (Nyonya) dan ada yang bilang Ra^lah.

2 Nabi kami Muhammad ﷺ , adalah putra ^Abdullah, putra ^Abdul-Muttalib, putra Hasyim, putra ^Abdu Manaf, putra Qusayy, putra Kilab, putra Murrah, putra dari Kab bin Lu'ayy bin Ghalib bin Fihr bin Malik bin An-Nadr bin Kinanah bin Khuzaymah bin Mudrikah putra Ilyas, putra Mudar, putra Nizar, putra Ma'add, putra Adnan. Ini adalah garis keturunan yang dikonfirmasi dari Nabi Muhammad, sallallahu ^alayhi wa sallam.

3 Secara Islam, sumpah seperti itu berdosa dan orang bersumpah tersebut dilarang untuk memenuhinya.

COMMENTS

Nama

Amaliyah,6,Bahtsul Masail,4,Banom,1,Banser,2,Berita,22,Ekonomi,1,Fatayat,2,GP Ansor,2,IPNUIPPNU,2,Kajian,5,Kampus,7,LESBUMI,1,Maulid,1,Muktamar,4,MWCNU,10,NUIstimewa,1,PBNU,3,PCNU,1,Ranting NU,4,Santri,8,Tokoh,1,Ziarah,1,
ltr
item
Liputan Warga NU Nusantara dan Dunia: Sejarah Ayah Nabi Muhammad ﷺ, Abdullah
Sejarah Ayah Nabi Muhammad ﷺ, Abdullah
Sejarah Ayah Nabi Muhammad ﷺ, Abdullah. ^Abdul-Muttalib memelihara sepuluh putranya, dan menggali kembali sumur Zamzam, seperti yang ia impikan.
https://blogger.googleusercontent.com/img/a/AVvXsEiY06pttMOKRa38zy7K6UNnJ_v0bf4_O1Nf-lhKpsyiiylPfq0mcVbDwEd2nRFxVYnHaCUGmmKEZD7erthjYsuTaPBP2J0LeKa9qlKr9AU5_ta3oV4nVLuipMaSjfH_-E0fkwJhRuVszeZQvjsjR-48o3HWfrKJ31o17ra1vRsqRqg-zmnyP1zdpSqJ0A=w640-h366
https://blogger.googleusercontent.com/img/a/AVvXsEiY06pttMOKRa38zy7K6UNnJ_v0bf4_O1Nf-lhKpsyiiylPfq0mcVbDwEd2nRFxVYnHaCUGmmKEZD7erthjYsuTaPBP2J0LeKa9qlKr9AU5_ta3oV4nVLuipMaSjfH_-E0fkwJhRuVszeZQvjsjR-48o3HWfrKJ31o17ra1vRsqRqg-zmnyP1zdpSqJ0A=s72-w640-c-h366
Liputan Warga NU Nusantara dan Dunia
https://www.warganu.com/2021/11/sejarah-ayah-nabi-muhammad-abdullah.html
https://www.warganu.com/
https://www.warganu.com/
https://www.warganu.com/2021/11/sejarah-ayah-nabi-muhammad-abdullah.html
true
4610428050524810468
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy